Utama > Perjalanan Hidup, santai, Teladan Hidup > Lihatlah dengan mata hati ❤

Lihatlah dengan mata hati ❤

Seorang guru yang sangat dihormati dan terkenal didatangi oleh seorang muridnya pada satu hari di rumahnya. Murid itu kehairanan melihat keadaan rumah gurunya dan cara gurunya berpakaian. Semuanya kelihatan serba sederhana dan tidak menunjukkan ciri-ciri rumah dan cara berpakaian orang yang terkenal.

“Wahai guru, saya tidak faham mengapa seorang guru yang terkenal seperti kamu tinggal dan berpakaian seperti ini. Tidakkah sepatutnya kamu berpakaian dan tinggal di rumah mewah setanding dengan kemasyhuran dan kekayaan yang kamu miliki?”

Guru itu cuma tersenyum sambil melucutkan sebentuk cincin dari jarinya.

“Saya akan menjawab pertanyaan kamu tapi sebelum itu kamu perlu ambil cincin ini dan bawa ke pasar. Cuba kamu jualkan cincin ini dengan harga sekeping wang emas”


Melihat kepada keadaan cincin gurunya yang kusam, murid itu agak ragu-ragu.

“Sekeping wang emas? Saya tidak pasti cincin ini boleh dijual pada harga tersebut” kata murid itu lagi.

“Cubalah dulu. Manalah tahu kamu berjaya menjualnya pada harga tersebut” kata gurunya.

Murid itu lalu membawa cincin itu ke pasar. Dia bertanya kepada penjual kain, penjual sayur, penjual daging, penjual ikan dan lain-lain peniaga tapi tiada siapa yang mahu membeli cincin itu dengan harga sekeping wang emas. Murid itu kembali kepada gurunya dengan perasaan hampa.

“Wahai guruku, tiada siapa yang ingin membeli cincin ini dengan harga sedemikian. Paling mahal yang ditawarkan oleh peniaga-peniaga di pasar itu ialah sekeping wang gangsa”

Guru itu masih lagi tersenyum dan berkata, ” Sekarang kamu bawa cincin ini kepada kedai emas di hujung jalan ini. Tunjukkan cincin tersebut kepada tukang emas di situ. Jangan kamu sebutkan harganya sebaliknya tanya tukang emas tersebut, berapa harga yang boleh ditawarkan untuk cincin ini”

Murid itu pun pergi ke kedai emas tersebut dan seketika kemudian pulang dengan muka yang berseri-seri.

“Wahai guruku, tukang emas itu menawarkan seribu keping wang emas untuk cincin ini. Saya bagaikan tidak percaya dengan harga itu”

“Wahai muridku, itulah jawapan kepada soalan kamu tadi. Seseorang itu tidak boleh dinilai dengan keadaan rumah tempat tinggalnya dan cara dia berpakaian. Hanya jauhari yang mengenal manikam. Permata dan emas dalam diri seseorang hanya boleh dilihat oleh mata hati, bukan mata kasar dan ia perlukan proses yang agak teliti untuk mengenalinya. Kita tidak boleh melihat permata dan emas dalam diri seseorang hanya dengan pandangan pertama (first impression). Seringkali kita tersilap membuat andaian. Sesuatu yang kita nampak luarannya seperti emas rupanya tembaga dan sebaliknya”

  1. Chairul Fajri
    Jun 13, 2012 at 2:44 am

    Subhanallah,,,isi dalam hati seseorang tidak dapat di tebak oleh kulit luar,, tapi kebanyaan orang dapat tertipu oleh keindahan luar,,

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: