Archive

Archive for Jun 19, 2010

Antara Halal ISLAM & Halal Yahudi (Kosher)

Jun 19, 2010 26 comments

Pernahkah anda mendengar perkataan Kosher?Tahukah anda apa itu Kosher? Dan pernahkah anda melihat logo kosher di label makanan yang anda beli? Kosher, kashrut, atau kasher menurut kacamata Yahudi merupakan makanan dan haiwan yang boleh dimakan. Sedangkan lawannya yang tidak boleh dimakan disebut trefa atau trayfah. Kedua istilah itu  mirip dengan halal dan haram bagi umat Islam.

Pada kenyataannya memang ada hal-hal yang sama antara kedua pengertian tersebut. Kosher tidak menghendaki adanya unsur babi dalam makanan dan minuman. Selain itu haiwan harus disembelih dengan menggunakan pisau tajam dan tidak boleh dimatikan dengan cara dipukul, dipelintir, atau diterkam binatang buas.

Disebabkan pengertian dan cara yang sama, yahudi mengatakan bahawa Kosher boleh dimakan oleh umat islam, namun pada hakikatnya adalah berbeza.

Tidak serupa dan tidak sama.Meskipun ada kemiripan antara halal dan kosher, sebenarnya keduanya adalah berbeza. Ada barang haram yang termasuk didalam kategori kosher, dan sebaliknya ada juga makanan halal yang masuk dalam kategori treyfah.

Contoh makanan dan minuman yang masuk dalam kategori kosher tetapi tidak halal adalah minuman anggur (wine). Juga semua jenis gelatin (tanpa memandang terbuat dari binatang yang disembelih atau tidak dan semua jenis keju (tanpa melihat cara dan proses pembuatannya).

Perbezaan tersebut menyebabkan implikasi yang sangat luas dalam konteks makanan halal. Produk-produk yang mengandung gelatin boleh sahaja dianggap sebagai makanan kosher. Demikian juga minuman yang mengandung alkohol seperti wine, yang oleh ajaran Islam jelas-jelas haram walaupun dengan kadar yang sikit,berdasarkan kaedah fiqhiyyah “apa yang banyaknya haram,sedikit pun haram” . Namun  di kalangan Yahudi masih diperbolehkan dengan jumlah tertentu.

Selain itu, ada juga makanan yang halal dan thayib menurut Islam, tetapi tidak kosher menurut Yahudi. Contohnya seperti, ikan yang tidak bersirip atau bersisik, kerang, dan tidak boleh makan daging bersama susu kecuali waktu makannya terpisah. Selain itu potongan-potongan daging tertentu, meskipun dari hewan yang halal, juga dianggap tidak kosher.

Dari penjelasan-penjelasan di atas, halal jelas tidaklah sama dengan kosher. Demikian juga haram tidak sama dengan treyfah. Keduanya memiliki dasar dan perlaksanaan yang berbeza.

Yahudi berusaha mempromosikan Kosher ke seluruh dunia dan menyatakan ia adalah yang terbaik berbanding halal,maka dengan itu umat islam tidak perlu ragu-ragu mengenai kosher, Namun pada hakikatnya ini merupakan salah satu cara untuk yahudi menghancurkan umat islam, ingatlah bahawasanya yahudi berusaha untuk menghancurkan islam sepertimana firman Allah taala:

Maksudnya : Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya pertunjuk Allah (Ugama Islam) itulah pertunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahi yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatu pun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepadamu.

Baca selanjutnya…